STFJ Gelar Diskusi Pemanfaatan Jasa Wisata Alam Berbasis Konservasi dalam Antisipasi Kerusakan Hutan dan Perburuan Satwa Liar

TDC-Sumatra Trofical Forest Journalism (STFJ) menggelar diskusi dengan mengusung tema 'pemanfaatan jasa wisata alam berbasis konservasi dalam mengantisipasi kerusakan hutan dan perburuan satwa liar' di Rock Island, Bukit Lawang,  Langkat, Sumatera Utara, Jumat, (4/22022).



Dalam diskusi itu STFJ mengundang dua narasumber yang berkompeten  seperti Kepala Resor, Bekancan, Balai Besar Taman Nasional Gunung Leuser (BBTNGL)  Wilayah V Bahorok,  Jon Maruli Purba dan Pelaku Jasa Wisata Lingkungan, Joni Kurniawan. 

Diskusi yang dipandu Dosen Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara ( UMSU), Dr. Muhammad Said Harahap M.I.Kom tersebut dihadiri juga perwakilan dari Kecamatan, Bahorok, tokoh masyarakat , pemandu wisata yang tergabung dalam Himpunan Pramuwisata Indonesia (HPI) Langkat pelaku wisata Bukit Lawang, guru, NGO,  mahasiswa dan sejumlah jurnalis. 

Menurut Direktur STFJ Rahmad Suryadi, melalui diskusi ini diharapkan menjadi penyadartahuan bagi semua pihak bahwa pemanfaatan jasa wisata alam berbasis konservasi dinilai dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat di kawasan hutan, sehingga kerusakan hutan dan perburuan satwa liar dapat diminimalisir.

"Saat ini pemanfaatan jasa wisata alam berbasis konservasi dinilai menjadi salah satu solusi dalam mengantisipasi praktik perusakan hutan dan perburuan satwa liar, karena akar permasalahan selama ini adalah kemiskinan, jika masyarakat sejahtera, hal itu akan membuat masyarakat tidak perlu masuk ke hutan", kata Rahmad dalam sambutannya, Jumat (4/2/2022). 



Rahmad mengatakan, keterlibatan masyarakat sangat berperan penting dalam menjaga hutan. Menurutnya, kini masyarakat dapat menjadi social buffer, menjaga kawasan konservasi, khususnya di Kawasan Taman Nasional Gunung Leuser.

Dari diskusi tadi, tutur Rahmad, muncul gagasan akan dibentuk kelas lingkungan, dan MTS Negeri IV Bahorok, akan menjadi sekolah percontohan.

Sementara itu, Kepala Resor Bekancan, BBTNGL, Wilayah V Bahorok , Jon Maruli Purba mengatakan, pihaknya sangat mendukung penuh kegiatan ini. 

"Kami dari pihak BBTNGL sangat mendukung penuh adanya kegiatan ini dan nantinya dapat berkolaborasi," kata Jon. 

Kemudian Jon mengatakan, Taman Nasional Gunung Leuser memiliki 4 satwa kunci yang harus dijaga dan dilestarikan. Bukit Lawan merupakan kawasan TNGL yang memiliki potensi besar dan menarik bagi wisatawan, karena lokasinya berada di kawasan Taman Nasional Gunung Leuser.

Sementara itu, Pelaku Jasa Wisata Lingkungan, Joni Kurniawan mengungkapkan beberapa contoh pengelolaan jasa wisata konservasi di sejumlah negara. Menurutnya, pengelolaan jasa wisata lingkungan harus memiliki nilai konservasi.Hal tersebut justru membuat paket wisata itu bernilai. " Kita harus memahami, bahwa melihat satwa liar tidak harus berdekatan dan berjumpa, hal itu menjadi nilai yang tinggi, karena membuat wisatawan menjadi penasaran dan konservasi berjalan baik.



Bukit Lawang memiliki potensi yang luar biasa, selain hutan, sungai, orangutan ada juga kawasan batu karst, seperti di Rock Island. 

Rock Island,  bisa dijadikan destinasi wisata edukasi baik anak sekolah, keluarga maupun masyarakat umum," kata Joni. 

Komandan SAR Bukit Lawang,  Alex Alzuhri selaku pengelola di Rock Island,  mengatakan, perlu mengenalkan lokasi Rock Island menjadi destinasi wisata baru di Bukit Lawang, Langkat, karena memiliki potensi yang berbeda dan unik. "Untuk mendatangkan orang ke lokasi wisata, sekarang harus ada hal yang baru. Berada di Rock Island,  kita seperti berada di jaman megalitikum.

Hal tersebut dapat mengubah pola pikir, bahwa kita tidak perlu masuk dalam kawasan Taman Nasional Gunung Leuser, karena, di luarnya juga ada destinasi wisata yang menarik dan indah.

Ditambahkannya,  kita juga kembali memperkenalkan Rock Island menjadi lokasi edukasi, pendidikan dan latihan." Disini kita membuka diklat panjat tebing alam dan pelatihan kebencanaan", tutupnya

Lebih baru Lebih lama